Ketika saya mulai merenda (crochet) lagi, saya membeli benang disebuah toko benang di Khon Kaen. Saya bahkan sudah menemukan tempat membeli benang favorit ketika kegiatan ini berlanjut di Jerman dan Jenewa. Masalahnya mulai muncul ketika saya sampai di Jakarta. Saat ini saya sedang mengerjakan sebuah proyek yang sudah berjalan dari akhir bulan puasa. Tapi masalahnya saya kehabisan benang rajutnya. Benang rajut yang saya gunakan sebelumnya saya beli di Bonn, Jerman ketika saya berkunjung kesana terakhir kali. Ketika itu belum ada rencana diotak untuk buat proyek ini, jadi beli benangnya cuma segulung. Rencananya cuma buat baju barbie aja dan yang terpikir ‘masa gak ada benang gini di Indonesia’. Ketika saya mencoba mencari tempat membeli benang di Jakarta, tempatnya pada jauh-jauh. Saya coba tanya sama yang biasa merajut mereka biasanya beli online. Tapi pas diliat-liat di online dan tanya sama pedagangnya, dia gak tau kalo benangnya no 10 atau bukan. Oalah….jadi pusing deh.
Akhirnya saya coba pesan online dengan sedikit pesimis kalo benangnya sama atau paling tidak mirip dengan yang saya punya dulu. Beberapa hari kemudian, datanglah benang pesanan ini dan taaaadaaaa…benangnya emang beda aja. Yang jadi masalah ukurannya beda 🙁 Jadinya tetep belum bisa meneruskan proyeknya deh. 

Ketika saya jalan lagi ke Mal Artha Gading, saya cari lagi tukang benang yang pernah dikasih tahu sama mbak Viella waktu itu. Setelah ketemu dan lihat-lihat, kali ini ada benang yang cukup mirip dengan yang saya punya sebelumnya walaupun bahannya beda 100%. Tapi ya sudahlah, yang penting warna, ukuran dan kilapnya mirip dengan contoh yang saya bawa (yang dibawa warna kuning no. 10). Tapi pas sampe rumah, tetep aja keliatan beda bahan, warna dan kilapnya. Ya sudahlah, daripada proyek gak kelar, paling tidak ukuran benangnya sama. Hajar bleh aja deh.

Saya sempat cari tau kalau di daerah BSD ada sebuah toko benang yang cukup besar. Tapi sampai saat ini belum kesampean untuk pergi kesana. Tadinya mau mampir pas hunting sepeda setengah bulan yang lalu, tapi ternyata kelar hunting sepeda udah malem dan bagasi mobil sudah tercantel 2 buah sepeda, rasanya gak mungkin lagi mampir kemana-mana dan udah capek. Next time diniatin lagi deh pergi kesana.

Sampai saya pada kesimpulan, kalau beli benang rajut itu enaknya lihat dan pegang barang. Kalau beli online kadang gak sesuai dengan mau kita. Kecuali kita sudah pernah beli disana dan tahu jenis yang kita mau. Yah…jadi pelajaran buat saya deh. Tapi benang yang udah kadung kebeli bisa buat bikin proyek lain kok 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *